blogpenna.com

November 17th, 2010 Kelebihan dan kekurangan masing2 jenis finishing

Buat anda yang sedang membangun rumah, memesan furniture di bengkel furniture ditempat anda ataupun mengerjakan sendiri…mungkin sedikit informasi mengenai kelebihan dan kekurangan masing2 bahan finishing furniture. Anda bisa memutuskan apa yang akan dipakai, sesuai dengan pilihan dan budget yang akan anda gunakan…hanya sekedar referensi aja broo.. lanjuuutt…:tkp

1. Finishing Transparan (Clear finish)

No Jenis Finishing Kelebihan Kekurangan
a. Politur Mudah/gampang bila sudah bosan dgn lapisan/finishing yg lama dan dapat dipakai untuk Interior maupun Eksterior. Cepat Memudar dan permukaan kayu harus sering dilapis ulang agar tetap terliha bagus.
b. NC (Nitrocellulose) Bahan yang cukup ramah lingkungan karena terbuat dari getah pohon. Sudah jarang ditemui karena bahan bakunya yang langka.
c. Melamik Permukaan kayu sangat halus, karena pori2 dari kayu itu tertutup dan memberikan kesan mewah. Tidak bisa untuk furniture eksterior, sulit dilapis ulang, setelah diaplikasikan furniture akan sangat berbau menyengat juga perih dimata.
d. PU (polyurethane) Merupakan perbaikan dari melamik sehingga tidak berbau dan perih dimata. Sangat baik untuk aplikasi Interior dan Eksterior. Harganya masih sangat mahal dan tukang kayu relatif jarang memakainya, dikarenakan dibutuhkan pengetahuan yang luas untuk setiap proses aplikasinya

2. Finishing Non Transparan (opaque finish)

No Jenis Finishing Kelebihan Kekurangan
a. Cat Duco Pilihan warna sangat banyak dan cocok untuk furniture anak yang kaya akan warna. Harga relatif mahal, proses agak lama, dan bila sudah di cat maka serat asli tidak bisa dikembalikan lagi.
b. Veneer Tampilan sangat bagus dan alami dikarenakan memang serat dari kayu asli. Harganya sangat mahal, tipis sehingga lem dan aplikasi harus bagus agar bisa tahan lama. (lebih baik menggunakan mesin press).
c. Laminate Variasi motif dan warnanya sangat beragam dan mudah didapat. Harganya relatif terjangkau. Teksturnya licin sehingga tidak terkesan alami.
d. Tacon Sheet / HPL Material ini bertekstur sehingga terlihat agak alami. Warna dapat pudar dan berwarna kekuningan setelah beberapa lama.
e. PVC (polyvinil carbonate) Lebih awet serta harganya paling murah diantara pelapis lain. Penampilannya tidak alami juga bahannya kurang ramah

Semoga informasi ini dapat membantu, thanks..

16 Responses to “Kelebihan dan kekurangan masing2 jenis finishing”

  1. ahmad Says:

    met siang mas …
    mau tanya nih .. emang kalo finishing melamik bau nyengat nya biasa ampe brapa lama ya mas.dan ada tip gk buat ilangin bau nya, menurut mas kalo untuk perabot rumah bagusnya finishing apa ya ? kalo cat duko saya baca dari artikel mas untuk finishing akhir nya setelah di cat pake nippe warna putih bis tu pake dana gloss yg clear ya mas ( bukan yg whita kan maksudnya )

  2. penna Says:

    haloo bro..hehheee..thanks buat waktu udah baca2 di blog yang seadanya ini… :thanks2
    mengenai bau dan perih dari melamik yang 2 komponen (bukan PU) bisa bertahan sampe 3-6 bulan lohh…kalo sampe diruangan tertutup bisa lebih lama lagi, makanya kapok pake material kaya gini..sekali2nya pernah dikomplain pake cat kaya gini (orangnya yg pesen juga mau asal murah). tapi kita gak bertanggung jawab, karena udah saya jelasin dari awal tentang konsekuensi nya. tip buat ngilangin baunya, mungkin ada beberapa…misal,
    1. Setelah selesai di cat, jangan langsung ditaruh dalam ruangan, biarin aja dulu diluar untuk 3-6 hari. hal ini berguna untuk mengurangi perih dimata tapi bau bakal tetap ada :cd .
    2. Sebelum masuk ruangan, di poles dulu pake cairan poles lemon (di ace hardware ada deh…coba aja cari) buat ngurangin bau.
    3. Pakai serbuk Kopi, apabila udah ditaruh dalam ruangan.
    4. Saat siang mending dibuka jendela2 dalam rumah…biar lebih cepat hilang perih dan baunya.

    Untuk finishing Duco (dalam artikel ini), saya cuma memakai danaglos warna putih (jenisnya PU) dan saya gak memakai clear lagi. kan udah kuat dan kilap. (kalo harganya cocok saya bisa pakaikan yang clear lagi… :thumbup, kalo kliennya berani dengan kualitas 1). Tapi saran saya HATI2 bila memakai clear lagi..klo thinnernya gak cocok (biasanya yg murah) itu pecah2..bakal ngangkat lagi cat yang awal. Makanya disini pengetahuan dan keterampilan tukang benar2 harus jago2. Mending klo mau buat bagus jangan nanggung, bikin pake lacquer aja…dijamin TOP!!! jadi di atas permukaan cat itu, seakan2 terdapat lapisan kaca setebal 2mm. daripada di clear, mending di lacquer bosss…nanggung.. :2thumbup
    kapan2 dibahas deh..klo lagi gak keluar bakat males nulisnya.. :amazed:

  3. ahmad Says:

    hehe thank’s atas saran nya …. untuk cat duco maksudnya abis sy cat putih baru saya lapisin lacquer pake merk apa ya mas ( yg tidak nyengat baunya). kalo untuk finishing transparan selain melamik bagus nya pake yg mana ya mas ( yg gk berbau nyengat gitu ) bagus politur ato NC y mas …. skali lg sorry y mas nanya mulu , soalnya gk pernah ngecat heheeee…

  4. penna Says:

    klo soal Lacquer mending langsung ke toko cat aja bos, soalnya banyak banget jenis lacquer, ada yg pake cat jenis lacquer aja dan pake tambahan serat fiber (yg serat fiber agak susah aplikasinya..tapi hasilnya juga lebih dari lacquer biasa). mengenai lacquer baunya gak akan menyengat..meski menyengat juga hilangnya cepat banget..terus penggunaannya juga harus yang 2 komponen. terus mengenai transparant melamik klo gak maumenyengat pake yang 2 komponen (PU). tapi, klo ditanya antara politur atau NC, yahh sedikit bagus NC. bro, klo masih ragu dan buat rumah sendiri..mending pake yang bagus sekalian yang jenis PU. klo mau lebih jelas, mending ke toko cat di sebelah lampu merah pertigaan yang ke unas..disitu ada bank mandiri dan BCA. diseblahnya ada toko cat..tanya2 aja disitu. si nci nya baek koq dan dia mau ngejelasin buat orang2 yang kurang mengerti cat. okehh boss.. :thumbup:

  5. Kelebihan dan kekurangan masing2 jenis finishing « ayundabangkit Says:

    [...] Source: http://blogpenna.com/referensi-interior/kelebihan-dan-kekurangan-masing2-jenis-finishing.html [...]

  6. Kelebihan dan kekurangan masing2 jenis finishing | Sufa Parquet Wood Flooring - Parquet Lantai Kayu Terbaik Says:

    [...] Source: http://blogpenna.com/referensi-interior/kelebihan-dan-kekurangan-masing2-jenis-finishing.html [...]

  7. Kelebihan dan kekurangan masing2 jenis finishing | Wood Flooring - Parquet Lantai Kayu Terbaik Says:

    [...] Source: http://blogpenna.com/referensi-interior/kelebihan-dan-kekurangan-masing2-jenis-finishing.html [...]

  8. toeloez Says:

    kenapa gak pake yang waterbase saja gan selain ramah lingkungan claritinya juga bagus

  9. penna Says:

    bedanya water base sama yang biasa tuh gan… ini mah ane yang bilang yaa.. tau deh orang laen pengalamannya kaya gimana, untuk hasil kekuatan (tingkat kekerasan lapisan cat terhadap benturan dan kehalusan) masih lebih baik dengan cat yg memakai lapisan thinner daripada water base. lainnya halnya bila, terjadi penyemprotan didalam ruangan yang sudah jadi (maksudnya servis lemari built in dan penyemprotan didalam lokasi untuk mengurangi biaya bongkar pasang) mungkin waterbase yang dipilih. karena memang mengurangi bau dan perih dimata. untuk PU, saya sih selalu semprot di workshop..trus di diemin deh selama 3 hari biar bau dan perihnya hilang (beda dengan cat biasa tanpa PU…bakalan perih terus dan bau..bisa sih berkurang..paling 3 bulan baru berkurang :cd ). semua tergantung selera sihh gan.. tapi seperti yang ane bilang…kekuatan klo menurut ane lebih baik pake cat dengan campuran thinner. tinggal pilih aja thinnernya.. klo yang murah pasti perih di mata. klo mahal…ahhhh ente tau jawaban ane lah.. hehehee..

  10. bank andy aja Says:

    bisa kasi urutan tahapan sekali gus jenis dan merk yang dipakai untuk finishing PU dan cat duco. kalo melamik udah pernah sy praktekin tapi untuk PU dan duco belum pernah jadi mohon diuraikan. terpenting merk dan jenisnya. sebab bingung sekali buat pemula seperti saya.

  11. bank andy aja Says:

    oya, kalo bisa jawaban juga diposkan ke email sy ya. thanks.

  12. penna Says:

    untuk PU ane pernah ulas boss.. coba deh dibaca lagi artikel ane yg laen. merknya ane biasa pake propan klo PU nya. klo duco banyak koq yang jual. yang pentingkan PU pada tahap akhirnya. ane biasa pake danagloss boss..

  13. mido Says:

    mas pak kang broo penna ,,,maaf neh newbie mo nanya :)
    klo liat gambar2 kitchen set yg di tempel di dinding antara
    kabinet bawah dan kabinet atas apa yah namanya?
    klo di liat kaya keramik tapi kayanya bukan
    trus bagaimana cara pemasangan nya
    lagi mau renov dapur nih biar agak keren dikit
    terimakasih atas waktunya menjawab pertanyaan saya…

  14. penna Says:

    bro..sorry baru bales.. ape udah dibales.. hehhe..lupa.. kalo ane sih biasa pake stainnless ato pake solid surface. gampang boss.. tinggal pake papan trus ditempel dengan bidang yang mau dilapis. misalnya pake stainnless..jadi alasnya kudu dipakein triplek dulu. biar rata… ok boss..
    klo menurut omongan ente sih, kayanya pake mozaik. tuh mozaik ditempel aja pake triplek 12mm pake lem, trus [ake nat keramik atau semen putih. tempel dah pake lem di belakanya (permukaan triplek dan tembok). coba aja boss..

  15. Yuk, Mengenal Ragam Bagan-bagian Kitchen Set Atau Dapur! | Vaastu . Arsitektur . Studio Says:

    [...] http://blogpenna.com/referensi-interior/kelebihan-dan-kekurangan-masing2-jenis-finishing.html Share this:CetakSurat elektronikTwitterFacebookGoogle +1TumblrStumbleUponRedditLinkedInDiggPinterestLike this:Suka Memuat… [...]

  16. joni Says:

    semoga saya masih dibantu nih.. penasaran soal finishing mebel..
    pengalaman saya kalo triplek disemprot melamine, itu hasilnya menguning (warna triplek jadi lebih kuning dibandingkan dengan warna asalnya)
    finishing apa yg sama sekali tidak merubah warna asal triplek ya?
    mohon sangat bantuannya..

    thanks

Leave a Reply

CommentLuv Enabled
[+] kaskus emoticons nartzco