blogpenna.com

November 4th, 2010 Saran dan Tips aplikasi media cat untuk furniture.

Waktu yang terbatas, membuat saya kadang2 susah mencari waktu yang tenang buat nulis di blog sendiri..apalagi di blog orang..hehheee.. kadang bakat menulis juga hilang2 timbul..(kebanyakan ngilangnya… :hammer: )
Sekarang saya hanya membahas finishing dengan media cat jenis duco yang biasa kita lakukan di workshop kita…(bahasa gaulnya..studio..hehheee ;) )..yang saya sendiri bilang pengecatan tuh pekerjaan orang gila..udah dicat terus diamplas, terus dicat lagi..abis itu diamplas lagi..abis itu dicat lagi…ckckkcck..kan gila!! Just kidding bro.. :cendol
Ada beberapa langkah standar yang biasa kita lakukan (mungkin di workshop lain juga sama kali..), tapi mungkin sedikit tip untuk mengingatkan aja…

Langkah 1.
Setelah bahan yang kita akan cat di amplas hanya sekedar menghilangkan serat2 bekas potong (amplas kasar atau bisa pake no 180) kita berikan sanpolak lalu diamplas lagi sampe halus.

Langkah 2
Setelah halus (perhatikan ujung2nya/sudut2nya/sikunya, karena salah satu syarat detil kerapihan juga) setelah itu baru di cat dengan epoxi (biasanya saya memakai epoxi warna putih). Tunggu dan diamkan kira2 5 jam lalu ulangi penyemprotan dengan epoxi sekali lagi (total 2 kali penyemprotan cat dasar) setelah selesai diamkan selama 1 hari/24 jam. Supaya lapisan dasar tersebut benar2 kering. Klo mau bagus dan maksimal memang seperti ini yang kita lakukan, jangan sampai kerja 2 kali hanya untuk merevisi/memperbaiki pekerjaan..makan waktu dan cost yang gak sedikit.

Langkah 3
Setelah lapisan epoxi benar2 kering dilakukan pengamplasan, baik menggunakan tangan maupun amplas mesin (pilihan dengan mesin akan lebih baik..lebih cepat dan rata) dicampur dengan sedikit air supaya pengamplasan lebih merata. Menggunakan amplas niken no. 360

Langkah 4
Setelah rata dan kering dilakukan penyemprotan dengan cat dasar..disini saya menggunakan cat nippe sebagai cat dasar dengan thinner HG (high gloss). Bila mau sedikit murah bisa menggunakan merk impala. Hanya bedanya, melakukan penyemprotan dengan thinner HG dalam segala cuaca tetap bisa bagus. Setelah kering diamplas lagi menggunakan sedikit air seperti langkah 3. Menggunakan amplas niken no. 500

Langkah 5
Setelah kering dan halus baru naik cat pernis/finishing (disini saya biasa menggunakan Danagloss jenis PU/polyurethane) diamkan selama 4-5 jam lalu diamplas dengan amplas no. 1500 dengan air. Lalu diamkan lagi sampai kering +/- 1 jam. Setelah itu ulangi lagi pengecatan dengan danagloss. (total 2 kali) lalu diamkan sampai kering +/- 3 jam.

Langkah 6
Setelah benar2 kering (aplikasi langkah 5) baru di poles. Biasa saya menggunakan sanpoly dengan kain ball (tanya aja ke toko material pasti tau..hehehee…;). gosok secara halus (pake perasaan..heheehehee). liat hasilnya..

Sekedar saran aja, pada aplikasi langkah 5 dengan jenis cat PU banyak sekali yang bisa kita dapat diantaranya lebih cepat kering, kuat, tahan gores, tidak berbau, serta penyemprotan bila sedang cuaca hujan..maka hasilnya akan tetap maksimal. Lain dengan menggunakan cat biasa yang lama kering, bau cat yang menyengat (klo buat luar ruangan gak masalah), bila cuaca dingin hasilnya pasti berkabut, tidak terlalu tahan gores, cat mengering agak lama, dan lengket.

Hanya saja, pengertian dan pengetahuan tukang terhadap jenis cat PU ini harus benar2 bagus khususnya pengetahuan tentang aplikasi percampuran thinner dengan cat..klo nggak pasti retak2 bila salah mencampur/salah menggunakan thinner dengan cat mana yang harus dengan PU atau tidak.
Sekali lagi, tulisan saya hanya sekedar saran dan sedikit info aja tentang pekerjaan kami di workshop, masih banyak koq yang lebih ngerti dan lebih baik dari workshop kita disini. Cuma ingin membuat hasil karya yang menurut saya, pekerjaan bukan hanya mencari keuntungan semata..tapi lebih kepada kepuasan dan hasil yang terbaik buat saya tanpa harus mengurangi kepuasan dari pemesan barang.

Thanks buat yang mau ngasih saran, info serta menambahkan tulisan saya.

Saran dan tips material pintu kabinet agar tidak bergelombang klik disini

foto pekerjaan klik disini

46 Responses to “Saran dan Tips aplikasi media cat untuk furniture.”

  1. wilz Says:

    salam kenal gan…
    ane juga bergerak di bidang interior desain.. mudah2an bisa sama2 belajar dan sama2 maju ya..

    Ane mau tanya nih gan, untuk cat duco khususnya yang warna putih biasanya setelah beberapa tahun akan menguning. kira2 ada gak merk cat yang gak bakalan menguning setelah beberapa tahun?

    Ane pernah tanya2 waktu pameran material, ada merk keluaran dari propan, tapi untuk kebutuhan proyek, jadi gak jual ngecer :(

    thanks buat sharingnya ya gan

  2. penna Says:

    yeess boss.. sama2 gan..ane juga lagi belajar..heheheee…
    klo menurt ane nih, kenapa cat putih bisa kuning lama2..karena pemakaian thiner dan cat nya gan.. ada uang ada kualitas..hehheheee… bener gak gan.. klo mau bagus ya pake yang bagus..klo mau biasa pake yang murah..kadang2 klien emang taunya murah dan bagus boss.. tapi ane sih gak saran pake yang murah. makanya kita kasih sedikit bayangan dengan pemakaian yang seperti apa hasilnya akan menjadi apa.. asal kita sendiri udah dikasih tanggung jawab, jangan bohong juga soal material..heheeee.. ane no comment dah klo soal kontrak pemesanan barang. pake danagloss juga udah bagus koq, asal di clear lagi.. nah tahap clear ini yang sedikit susah, soalnya klo gak ngerti tentang aplikasi dan tahapan juga jens catnya bakal berantakan dan makin hancur.. misalnya pecah2. ye kan gan.. disini selain dituntut material juga kemampuan pekerja nya boss..
    ok boss.. klo iseng2 lagi nganggur dateng aja ke tempat ane.. siappp…
    thank u gan buat jalan2 ke blog ane..

  3. nonena Says:

    Boss, nanya2 donk, pemula nich. cat duco buat top table kitchen set cocok ga?

  4. penna Says:

    haloo boss.. sorry nih baru bales, ane gak sempet buka kompie :capedes hehehee.. klo top table pake cat duco, kayanya agan buang2 duit deh..hehhee, percuma gan gak bakalan kuat. menidng pake marmer lebih kuat dari cat.. atau keramik. tapi sih klo mau hemat lagi..pake tacon aja boss..lumayan, hemat dikantong..asal finishingnya juga kudu bagus nempelinnya..ok biss.. thanks udah ke tempata ane..

  5. waisi Says:

    wah keren ada yang berbagi ilmu, bos mo nanya , ane punya bbrapa lemari murah knockdown yg banyak di jual di hypermarket, trus mo ane cat putih glossy dengan permukaan halus…bisa ga lapisannya ,tacon kali ya , di tiban aja..ato urutannya seperti apa ya gan ?…btw untuk compresor dan sprayernya merek yang stndard studio rumahan kira2 bagusnya apa ya ?…oya untuk meja kerja tukang..apa ada yang jual jadi di jkt..ato bikin dan disain sendiri..ane suka liat di youtube..mejanya keren2 dan multipurpose banget..thx gan 4share

  6. penna Says:

    hehheeee…bisa aja si agan…boss, mengenai lemari knockdown yang boss puna dan mau di cat, mending djangan langsung di tiban cat.. cat itu msalahnya panas boss..yang ada lapisannya itu bakal menggelembung…soalnya itu bukan sejenis taconsheet atau HPL dengan ketebalan min 1 mm. itu sejenis PVC (veneer)..lebih tipis lagi dari yg ane sebut barusan. jadi saran ane mending dilapis MDF 3 mm atau HPL mentah. HPL mentah susah nyarinya boss lgian harganya diatas 50 ribuan jadi mending MDF 3 mm atau melaminto 3 mm. Kompresor klo buat rumahan pake mutypro juga bagus, tapi klo kaya ane pakenya Swan. Emang lebih mahal boss, tapi klo digeber terus semalam suntuk kagak masalah….(tenang boss…kagak pake lilin sama bak air :ngakak ) Meja potong mending bikin sendiri..klo mau beli di Ace Hardware juga ada koq….atau kawan lama. klo nggak salah 4-6 jutaan dehh yang lumayan bagus..
    ok boss sama2..

  7. Indra Says:

    Bro Penna, bisa tolong dijelaskan lebih tentang cat epoxy ga ?
    Karena sepertinya epoxy itu banyak banget jenisnya.
    Terima kasih.

  8. penna Says:

    baru ane jawab pertanyaan entee… ehh nanya lagi…hehheheahha…
    klo epoxi mah cuma cat dasar aja boss.. salah satu tahap buat melakukan cat duco. nahhh ente kan udah baca tulisan ane, klo masih belon atau rada gak ngerti.. mending ke toko cat..tanya aja boss.. pasti dijelasin dan dikasih contoh bahan2nyaa ato dateng ke tempat ane yee boss.. siaapp bro..

  9. rendy Says:

    sumpaahhhh nih blog keeereennnn bgt …. banyakk bgt ilmunya , tlima kasihh yah om penna smuga sukses slalu … amin =) , om penna mo nanya dong satuu ajah , itu epoxy nya om penna pake merk apa ?
    maaakaaasssiiihhh yaaaaaa

  10. rendy Says:

    hihihihihi 1 pertanyaan lg dong om penna ,,, itu perbandingan thinner ama epoxi nya brp2 ? trus klo buat vernisnya jg brp2 ?? tlima kasiihhhh ….

  11. utha Says:

    berapa siih takaran campuran antara thinner dengan cat jenis PU?
    soalnya aku coba tapi hasilnya gak memuaskan neh…..
    atau mang perlu keahlian lebih khusus lagi yeee….kayaknya pengen jalan2 k workshoop ente nehh….blajar2 sedikit ma senior,,heheeee….emang lokasinya dmn?

  12. penna Says:

    sorry gan baru bales.. untuk campuran thinner sama PU udah ada perbandingan di botol hardenernya..ane biasa klo jenis PU 1 banding 1
    klo buat pernish dengan thinner 1 banding 2
    dateng aje ke workshop boss.. di daerah TB simatupang tanjung barat..

  13. penna Says:

    Thiiner sama epoxi 1 banding 1 gan.. klo buat pernish 1 banding 2 thinner..
    sama2 gan..

  14. penna Says:

    sorry gan baru bales.. untuk campuran thinner sama PU udah ada perbandingan di botol hardenernya..ane biasa klo jenis PU 1 banding 1
    klo buat pernish dengan thinner 1 banding 2 dengan pernishnya
    sama2 gan..

  15. penna Says:

    thank u gann.. iseng2 aja koq ini..hahaaa.. epoxi pake nippe aja boss.. yang penting cat dan vernishnya pake yang bagus.. harga kagak bisa bo’ong boss.. hahahaa..

  16. utha Says:

    thank u gann atas sharingnya….trus,,kalo pengen finishingnya mengkilap kyak whiteboard gimana ya…?

  17. rendy Says:

    iyahh ahh nanti iseng maen ,,, trus klo udh ngecet ( duco ) suka ada keriput2 gtu itu salahnya dmn yah ? tolong petunjuknya dong om penna , sebelommnya makasihhhhhhhhhhhhhhhhhh bgt yahhh ats ilmu2nya ,

  18. penna Says:

    Utha >>> nanti penjelasanya ane tulis.. nih lagi dirangkai kata2nya boss.. ntar klo udah selesai ane upload ane kabarin ke email

    Rendy >>> nahh..umur kagak bisa bo’ong gan… hehhee.. :matabelo
    itu thinnernya boss yang kagak kuat.. pas aplikasi thiner 1 ente pake yang 1 komponen (kagak pake hardener trus thhinernya murah biasanya tuhh boss..) dan lapisan kedua (pas saat ngasih clear) ente pake cat yg 2 komponent dan thinner bagus.. lebih panas hasilnya.. trus lapisan pertama kagak kuat..ya udah, kaya gitu.. ngangkat.
    ntar ane tulis lagi dahh..

  19. ferry Says:

    gan nanya dunk kelebihan dan kekuranganntya kalo pake lapisan mdf dan melaminto :D selama ini pake melaminto tapi hasilnya agak gelombang.. kalo pake mdf berapa kali jalan sanpolacnya? thanks :D

  20. ayden Says:

    aganku tersayang… ane juga lagi belajar furniture nih… ane mau tanya.. kalau yang dijelasin diatas kan duco yah..?? kalo permukaan ane pake veneer + pake stain gimana proses finishingnya gan..? soalnya sampai saat ini ane masih pake bahan melamine yang sudah kuno, tidak anti gores n gak ramah lingkungan banget… sekarang ane lagi proses belajar finishing lagi nihh..
    mohon pencerahannya gan…. hehehehe

  21. penna Says:

    # 19 >> sebenernya bukan pada kekurangan cat yee boss.. tapi karena pada bahannya yang mau di cat itu. misal nya hasil cat pada bidang triplek/blockboard/mdf lalu kita tempel secara manual pake lem lapisan melamintonya…niscaya bakal bergelombang. klo doff mungkin gak terlalu keliatan, tapi klo gloss pasti keliatan kaya jalanan di depan gatot subroto… :cd ato kaya jerawat 5 tahun gak kering2 :ngakak
    jadi buat cari hasilnya, lebih baik pake blockmelaminto atau MDF atau blockboard hasil dari produksi pabrik. hanya proses pemberian sanpolak kudu teliti dan saat pemberian lapisan epoxi kudu rata. minimal 2 kali semprot epoxi trus di cek (klo masih bolong tutup pake sanpolak trus diamplas klo udah kering). saat pengamplasan juga kudu bener yee boss.. faktor 2 ini yang paling penting. karena cat kan pada intinya hanyalah pemberian warna aja. yeee gakk.. jadi klo dasarnya bagus, finishing cat juga ngikutin jadi bagus juga..
    # 20 >> nahhh… ane belum ngerti, maksudnya.. tujuan antum mau buat duco atau melamik :matabelo klo baca dari komen sih buat finishing melamine yaa… coba agan liat artikel ane lagi deh yang buat finishing. atau komen ulang mau buat apa.. nanti ane coba kasih saran.
    sama gan, ane juga masih belajar..heheheeee…. biar sama2 maju maksudnya ya gann… siapppp!! :selamat

  22. ferry Says:

    #penna >> iya gan saya bukan pake lapisan melamintonya aja, ini udah pake blok melaminto buatan pabrik, tapi tetep masih ada gelombang kalo dilihat dari samping gak bisa lurus gt :D oh iya biasa agan pake clear gloss merk apa ya?

  23. penna Says:

    # 22 >> ahhh..jadi makin kecil nih masalahnya..ada 2 kemungkinan boss :
    1. saat pengamplasan boss.. saat ini vital banget boss. klo bergelombang gak rata, gelombang sedikit aja pasti keliatan…kan gloss laen cerita sama doff.
    2. saat pemberian lapisan clear. kadang terlalu tebal. jadi biasa tukang bisa 4 kali jalan klo sampe poles. klo nggak poles sih 2 kali juga cukup. meski pake clear bagus sekalipun, pasti keliatan kulit jeruk. klo ane, dari pada diminta buat gloss, mending ane buat sampe poles. karena kulit jeruk gak bakalan keliatan.
    ane biasa pake auto bright kalo duco (murah meriah.. tetep aja diatas cepek heheee) klo buat gloss melamine ane pake propan aja gan. cobain deh pake buat parquet, sumpah…bagus. jadi keras.

  24. ferry Says:

    #penna>> wahh makasi gan ntar aye cobain lagi deh.. maksutnya buat parquet apaan gan? parquet yang buat lantai itu di finish ulang pake clear gloss? pengen coba lacquer tapi masi belom paham bahan yang dipake :(

  25. penna Says:

    # 24 >>”…klo buat gloss melamine ane pake propan aja gan. cobain deh pake buat parquet, sumpah…bagus. jadi keras…” >> maksud ane, clear PU (italian PU) yang buat parquet dipake buat furniture.
    buat lacquer ntar ane buat deh tulisannya. di tunggu aje yee boss..

  26. ferry Says:

    #penna >> wah makasi banyak gan.. ditunggu artikel selanjutnya :D bermanfaat banget neh blok agan :D

  27. erik juntak Says:

    sumpaah..!!
    gile benaaarrrr
    nih blog keeereennnn habis…. banyakk bgt ilmunya , tlima kasihh yah om penna smuga sukses slalu … amin =),
    boleh gak saya minta sample dari semua jenis tempelan.
    (sprti gambar di blog)
    kalau boleh berapa harganya dan kemana ransfer uangnya..
    (belum tentu penna mau udah nanya harga..hehehehehe)
    mau kog ya bosss. hahahaha.
    maaakaaasssiiihhh yaaaaaa
    Erik Simanjuntak
    PTP.Nusantara XIII (Persero) PMS Gunung Meliau
    Kec.Meliau – Kab.Sanggau
    Kalbar.

  28. ayden Says:

    bang penna, maksud ane itu finishing PU .. kalo yang dijelasin di atas kan duco PU.. naaaahh ane mau tau kalo step2 nya finishing PU kalo ane pake veneer + stain .. biar kiclongnya ga kalah sama duco PU…
    begitu gan… mohon pencerahannya… karena saya ingin meninggalkan melamine..
    jadi ane sedang ingin belajar finishing melamine …

  29. ayden Says:

    maksud ane belajar finishing PU gan.. salah tulis.. hehehehe

  30. manirazy Says:

    gan…sori kalo OOT ya…ane mo bikin rak ambalan / tempel…tapi masi bingung nempelinnya ke tembok itu gmn n pake apa ya :(

  31. sam Says:

    Om Penna, saya mau tny nih. Sy lg buat meja utk cafe sy, material kayu pakai multiplek, sy lg bingung mau dicat atau ditempel pakai hpl. Mnrt om kira2 pakai yang mana yg plg baik?mempertimbangkan ketahanan, kualitas, harga & kesulitan. Thanks

  32. reinat akbar ,s Says:

    kereen banget neh ,pemilik blog dengan ide2 .yang luar biasa n mau share kepada teman 2 ,saran aja mas penna mendingan bikin seminar dengan tema “Desaign Interior “thanks

  33. Wiwik Sarno / Iga Jambi Says:

    kereeen nih blog…. tengkyu mas bisa sharing..
    membantu banget di kerjaan, jadi tau apa yang bener dan terbaik dalam pemilihan bahan dan langkah2 pengerjaan…
    sekali lagi salam kenal & tengkyu so much….

  34. anik Says:

    Hi… Sy mau tanya, untuk pengeringan epoxy maupun cat dasar atau PU, itu hrs kering sendiri tanpa matahari atau bisa dibawah terik matahari? Sy jg ada problem setelah spray cat duco bbrp lama kemudian cet nya naik dan pecah2, itu kenapa ya? Smg dibalas and thank you…

  35. penna Says:

    all >> untuk masukan dan referensi cat, liat artikel ane aja yang baru ane update.
    # 30 pake besi breket bro, yang kaya di jual2 di index dll
    # 31 klo buat publik sih mending pake tempelan HPL mas broo, percuma2 bagus2 coz pengunjung kan biassanya suka make seenaknya. :lapar ..kecuali untuk didalm mall dan branding cafe misalnya.
    # 32 thank u gan, lagi ane pikirin gimana caranya mengutip uang biaya penulisan artikel hahhahaaaa… :bingung < < jangan di seriusin bosss.. :ngakak
    # 33 thank u juga gan..ane juga masih belajar.
    # 34 jangan terlalu lama kena matahari langsung untuk pengeringan nanti bisa gak merata matang cat bagian dalamnya. cek artikel ane terbau yaa..

  36. iwan makkawaru Says:

    Bisa nggak jadi instruktur pelatihan meubel hpl dan interior didaerah kami dan berapa honornya . biaya akomodasi dan transpor ditanggung. kalau bisa tolong nomor hpnya.

  37. penna Says:

    # 36 >> heheheee…ane jadi malu, ilmu ane mah masih cetek boss.. jadi klo buat ngajarin kesono takutnya gak puas. daripada ente bayarin ane, mending ente aja yang kemari ke workshop ane :2thumbup gak usah bayar bro, biar nanti diAtas yang bayar ane hehheee..

  38. paz doank Says:

    salam kenal gan…

  39. paz doank Says:

    met siang gan…
    boleh saya minta pencerahannya gan…
    saya masih awam banget sama yang namanya istilah melaminto..melamic..polyurethane…clear glossy..lacquer…mohon penjelasaanya ya gan..
    kalo untuk painting spraygun yg bagus merk apa dan ukuran berapa gan..?

    matur suwun

    …GODBLEES YOU

  40. penna Says:

    # 39 >> coba deh gan baca artikel ane yang laen, pasti ketemu.
    untuk spray gun, biasanya ane pake yang harganya 1,4 gan, lebih rapih. tergantung agan btuhnya dibukaan berapaan.. hehhee..

  41. wildan Says:

    Mas kalo danagloss pu yg gambar di atas itu jenis clear bukan?Ga perlu pake clear coat lagi kan. Warna nya putih ya. Browsing2 ga ketemu yang white, danagloss pu adanya sp clear, uniclear, flash clear. Atau emang ada buat base coatnya.

  42. Nia Yemima Says:

    gan..mau nanya dung..kalo misalnya finishingnya duco luar dalam pake triplek yg melaminto 1 sisi atau belinya terpisah ( melaminto ditempel sendiri ke triplek ) ? lbh hemat yg mana yah? Mohon bnatuan jawabannya gan..makasi ^^

  43. penna Says:

    # 41 >> iya bro benerr. kalo clear gak usah ada base coatnya boss.. cukup di aplikasi beberapa kali aja. misal 3 tahap, dan tahap terakhir biasanya untuk tahap poles pake mesin yaa boss.. jadi kinclong gitum nyamuk juga pasti kepeleset :ngakak
    # 42 klo untuk bagian dalem melaminto ditempel sendiri gak apa2, karena gak terlalu di ekpose. tapi klo bagian luar untuk ditempel sendiri, saya sarankan JANGAN boss… karena cara pengepresan dari pabrik udah pasti rata…pake mesin. bukan begitu bukan..

  44. addy Says:

    mas penna, mau nanya. furniture saya kan finishing-nya pake duco (Nippon Paint – Nippe 2000). masalahnya adalah, kenapa bila saya taruh barang di atasnya (misal nakas) agak lama, barang tsb akan meninggalkan bekas di permukaan furniture-nya, seperti agak lengket gitu. saya pernah dikasih tau oleh tukangnya, bila ada goresan/noda2 halus, bisa pake pasta gigi P*psod*nt utk menghilangkannya. saya sdh coba, utk noda2 lain memang bisa hilang, tp utk bekas yg ditinggalkan ini ga bisa hilang.
    kenapa ya, mas?
    kira2 gimana solusinya, supaya bekasnya bisa hilang dan barang2 yg ditaruh di atasnya ga lengket?
    terima kasih banyak sebelumnya.

  45. Arif Says:

    Bang Penna,
    Pertama saya mau say thanks, mau berbagi ilmu pengecatan dll.
    Saya newbie mau nyobain ngerjain project rumah sendiri dulu, mau nge-cat kusen, pertanyaan nya agak banyak gpp ya… tapi di jawab semuanya ya…
    1. Dari sisi cost berbanding kualitas mana yg lebih baik cat duco ato melamik?
    2. Saya mau mulai dari nol, apa yg harus saya siapkan untuk mulai project ini? untuk alat apa saja yg harus saya beli? dan consumable nya apa saja yg harus saya beli?
    3. dari ketahanan terhadap cipratan air mana yg lebih baik duco atau melamik.

    mohon maaf ya bosss… pertanyaan nya newbie banget & panjang..

    salam sukses

  46. Wiwik Sarno Jambi Says:

    Mas, tanya lagi nih, klien ku minta semua interior yg pake HPL di finishing Propan PU, nah pengen dpt masukan nih, tahapan yg bener gimana..? m@kasih sebelumnya Mas.. :shakehand2

Leave a Reply

CommentLuv Enabled
[+] kaskus emoticons nartzco